Penipuan Penjualan Pulsa Dewata Payment & Gayatri Reload Senilai 3 Miliar Terbongkar

7:41 AM

Digipreneur Media - " Diambil Dari SultengTerkini.Com
 Aparat Direktorat Reserse
Kriminal Khusus (Reskrimsus) Polda Sulawesi Tengah (Sulteng) berhasil membongkar kasus penipuan bermodus penjualan pulsa di Kota Palu dengan kerugian senilai Rp3 miliar.
Wakil Direktur Reskrimsus Polda Sulteng AKBP Setiadi Sulaksono kepada sejumlah jurnalis di salah satu warung kopi Jalan H Hayyun Kota Palu, Rabu (1/8/2018) menjelaskan, pengungkapan kasus ini merupakan yang kedua di Indonesia setelah sebelumnya beberapa bulan lalu juga diungkap jajaran Bareskrim Polri.Tersangka dalam kasus itu ada satu orang berinisial I Wer alias Wyn alias Edi selaku pemilik server atau aplikasi Dewata Payment dan Gayatri Reload.
Wyn alias Edi ditangkap polisi beberapa hari lalu di rumahnya BTN Lasoani Blok E8 Nomor 3, Kelurahan Lasoani, Kecamatan Mantikulore, Kota Palu berdasarkan informasi dari masyarakat yang tertuang dalam Laporan Informasi nomor: LI/31/VI/2018/Ditreskrimsus tertanggal 4 Juni 2018.
Atas laporan itu, penyidik Industri dan Perdagangan Reskrimsus Polda Sulteng melakukan penyelidikan terhadap dugaan tindak pidana Perlindungan Konsumen dan atau tindak pidana Perdagangan dengan cara Wyn memperdagangkan pulsa semua operator yang tidak sesuai dengan janji yakni pulsa diperdagangkan tidak bisa digunakan.
Atas kasus itu, konsumen merasa dirugikan karena server tidak beroperasi serta mendistribusikan pulsa tersebut dengan menggunakan sistem piramida.
“Total kerugian konsumen mencapai Rp3 miliar. Untuk pelanggannya itu ada sebanyak 40 ribu yang tersebar di seluruh Indonesia,” kata Setiadi, mantan Kapolres Buol itu.
Dalam keterangannya kepada jurnalis, Wyn mengaku sudah beroperasi selama 10 tahun.
Kasus itu baru terkuak setelah sejumlah pelanggannya yang menjadi korbannya melapor ke polisi karena merasa dirugikan oleh si Wyn.
Sejauh ini penyidik telah memanggil dan memeriksa sebanyak enam orang saksi.
Penyidik juga akan memanggil dan memeriksa pihak operator seluler seperti Telkomsel, Indosat dan XL serta Kementerian Komunikasi dan Informatika sebagai saksi.
Bersama Wyn, polisi juga menyita banyak barang buktinya seperti puluhan buku tabungan beserta kartu ATM, tiga unit telepon genggam, uang Rp259 ribu, 10 unit GSM GPRS 2G modem warna hitam, dua unit dongle, empat unit monitor, empat keyboard, dua set CPU.
Kemudian ada juga satu printer, ribuan voucher dan ratusan kartu perdana dari berbagai operator seluler, beberapa lembar bukti setoran serta penarikan uang di sejumlah bank.
Untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya, tersangka Wyn dikenakan Pasal 62 ayat (1) huruf d dan f dan pasal 8 Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen dan/atau Pasal 105 junto Pasal 9 Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2014 tentang Perdagangan. CAL

Artikel Terkait

Previous
Next Post »